Siri Mengawal Amarah 1 : Kisah Paku di Hati

Kita semua tahu, hampir semua rakyat Malaysia baik di dalam dan luar negara terkejut dan marah dengan kenaikan harga petrol yang mendadak baru-baru ini. Post saya didalam blog ini yang bertajuk Petrol Increase : To Sum It Up telah mendapat hits yang begitu banyak sekali, antara artikel yang mendapat hits tertinggi setakat ini. Terima kasih buat semua pembaca yang sudi singgah dan meninggalkan ‘paku keras’ atau ‘buah kerdas’ buat kerajaan BN. Dapat diperhatikan mood umum ketika ini adalah tidak puas hati dan marah dengan berita ini. Namun seperti yang saya katakan di awal artikel yang lepas, bertenang-bertenang, kemarahan tidak akan menyelesaikan masalah.

Cerita dibawah mungkin tidak bersangkut paut dengan berita kenaikan petrol, mungkin tidak mampu untuk memberi kesan untuk menurunkan harga petrol pun, namun intipati dan teladan yang harus kita ambil daripada cerita dibawah adalah betapa kemarahan tidak akan membantu untuk menyelesaikan masalah dan hanya akan meninggalkan parut ataupun kesan yang kekal. Selamat membaca dan mengambil teladan.

PAKU DI HATI…

Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja. Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku.

“Untuk apakah paku-paku ini ayah?” tanya pemuda tersebut.

“Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahan mu” jawab ayahnya.

Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan.

Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun.

Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira. Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan. Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya.

Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata “Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini.

Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah, tak kira berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatan mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal.

Walau macamanapun marahnya kita terhadap sesuatu perkara itu, sebaik-baiknya kita masih lagi rasional dalam pertimbangan kita. Namun, jarang sekali kita melihat pertimbangan yang rasional lagi bijaksana lahir dari hati yang membuak-buak dengan perasaan mara. Marah itu sifatnya api, dan Syaitan yang direjam itu juga asalnya daripada api.

Advertisements

One response to “Siri Mengawal Amarah 1 : Kisah Paku di Hati

  1. 🙂 i ‘ve heard bout this story before, but almost forget it.
    jazakillah for your reminder.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s